Pemburu kod promo

Pada tahun lepas (2018) Wahdah melancarkan page Deals. Halaman tersebut mendapat sambutan, tetapi dengan konsep promo code, agak sukar bagi pelanggan kami untuk memilih promo yang boleh digunakan dan aplikasi semasa pembayaran.

Halaman Deals memaparkan promo kod

Melihat dari jumlah penggunaan promo kod yang tidak memberangsangkan kami perpendapat pelanggan menyukai apabila promo kod terus diaplikasi semasa carian dijalankan. Lebih ada umpph orang kata kerana pelanggan akan fokus kepada promosi tersebut dan membuat tempahan.

Promosi terus pada halaman carian

Kami ingin mengubah behaviour pelanggan apabila mencari kereta. Kami mahu mereka rancang perjalanan mereka dan tempah pada hari harga kereta lebih murah, bukan sebaliknya. Ia seperti carian di AirAsia apabila anda akan rancang cuti berdasarkan harga pada hari yang murah.

Seperti biasa, dari idea carian AirAsia, kami mengolah antaramuka seperti mereka

Carian di AirAsia

Hasil daripada konsep tersebut, kami olah sedikit untuk membolehkan pelanggan melihat harga dalam tarikh seminggu, mengikut kereta dan kawasan. Hasilnya adalah seperti halaman Deals yang baharu, https://www.wahdah.my/deals

Page Deals yang baharu

Ia juga boleh mengasingkan senarai kereta yang mempunya Diskaun atau semua jenis kereta secara default. Dengan halaman Deals yang baharu, pelanggan boleh melihat senarai harga kereta dan membuat keputusan untuk melakukan tempahan berdasarkan promosi yang ditawarkan.

Kami belum lagi mendapatkan data yang penuh untuk mengetahui adakah konsep ini lebih berkesan berbanding halaman yang lama. Tiada A/B test, hanya kaedah campak ke dinding dan lihat idea itu melekat atau tidak ūüėÄ

Bagaimana pendapat anda ?

Siri bercakap dengan itik

Sebagai pengaturcara, biasa akan datang satu masa kita tepu, tiada idea dan menaip seperti di awang-awangan.

Tetapi kebelakangan ini aku tepu
Hampir beku ni buku lirik kosong nak berdebu
Hilang sengat hilang seri hilang seru hilang merdu
Mata tutup kepala tertelungkup
Pintu dengar ketuk oh anak ku menjenguk
Papa jangan kerut dahi
Tukar niat baca Bismillah mesti jadi

Malique / Cuba Lagi

Seperti lirik di atas, itulah perasaan apabila semua serba tidak kena.

Cara yang paling mudah untuk saya mengatasi masalah tepu adalah berdiskusi dengan pengaturcara/orang lain. Saya biasa akan berjumpa dengan mereka, apa visi/masalah yang akan diselesaikan dan tunjukkan langkah-langkah yang sudah dibuat. Kemungkinan mereka akan bertanya soalan balas, dan kita akan jawab. Proses ini akan membuka minda dan menyebabkan kebiasaannya kita dapat fokus kepada masalah yang dihadapi.

Konsep ini tidak semestinya berada disatu tempat, bersebelahan atau duduk. Telefon, berjogging adalah beberapa kondisi yang boleh dijalankan sambil bercakap. Manusia dilahirkan untuk berinteraksi dan apabila interaksi kebiasaanya akan membuka minda yang biasanya tepu.

Steve Jobs banyak menggunakan konsep berjalan sambil berdiskusi. Beliau akan berjalan dengan rakan sekerja atau staff dan akan berkongsi masalah dan cuba mencari solusi. Boleh rujuk artikel di sini . Ibu pejabat baharu Apple juga mempunya laluan besar untuk pekerja mereka boleh bercakap dan berjalan sambil berdiskusi.

Jika tiada orang yang anda rasa boleh berkongsi masalah, cuba gunakan konsep Rubber Duck Debugging. Konsep ini adalah meletakkan itik getah di sebelah meja, dan cuba bercakap masalah yang anda buntu. Dengan meluahkan perasaan, pengaturcara akan dapat masalah dari sudut yang berbeza. Objek percakapan ini tidak semestinya itik, mungkin anda boleh guna kucing , pokok bunga dan apa yang anda rasa sesuai.

Jadi, sudahkah anda bercakap dengan itik anda ?

Bermain dengan WordPress API

Saya telah bereksperimen untuk menjadikan WordPress sebagai headless CMS. Headless CMS dalam bahasa mudah adalah menggunakan WordPress sebagai backend dan semua output diterima menggunakan REST API interface.

Selepas pemasangan beberapa perkara yang perlu di ketahui.

REST API point WordPress, jika anda install di http://example.com

  • http://example.com/wp-json/ adalah point untuk access URL REST anda dan jika anda tidak enable permalink http://example.com/?rest_route=/

API untuk senarai pos blog dan blog detail tidak perlu authentication, tetapi untuk menghantar perlu authentication.

Proses authentication build in menggunakan Cookie ada, tetapi saya menggunakan JWT plugin .

Untuk menguji anda boleh menggunakan command prompt curl atau lebih mudah menggunakan Postman.

Authentication menggunakan JWT

Request senarai blog post

Menghantar blog post baharu

Menhantar post baharu, memerlukan JWT token disertakan dalam penghantaran

Banyak lagi endpoint yang boleh dicuba, tetapi ini adalah beberapa query asas REST untuk menggunakan WordPress ‘tanpa kepala’.

Anda boleh pergi ke dokumentasi REST WordPress di https://developer.wordpress.org/rest-api/ dan terus terang editor baharu WordPress 5.1 terasa lebih ‘bersih’ dan saya merancang untuk menggunakannya untuk projek baharu saya.

Perubahan terhadap harga

Pada permulaan aplikasi Wahdah, fokus banyak diberikan kepada kawasan Johor Bahru. Proses meletakkan harga di mulakan dengan senarai semua kenderaan. Kenderaan yang ada check ikon dan edit kalendar ikon (bewarna oren)

Selepas itu akan terpapar senarai kalendar untuk bulan itu.

Di bawah kalendar adalah senarai-senarai harga yang ada perubahan untuk lokasi tersebut. Sama ada

  1. Kenaikan harga
  2. Ada hari minimum untuk tempahan
  3. Kenderaan tidak terpapar
  4. Tidak boleh ambil @ pulang kereta pada hari tersebut
  5. Kuantiti kereta yang tersedia pada hari tersebut.

Untuk perubahan kriteria di atas, memerlukan pemilihan hari dan klik butang “manage”

Selepas itu perubahan boleh dilakukan untuk kenderaan tersebut. Proses ini perlu dilakukan untuk setiap kenderaan di lokasi tersebut, dan pada permulaan semasa kami hanya di Johor Bahru, proses ini tidak melecehkan.

Apabila kami berkembang ke 10 lagi tempat di seluruh Malaysia, proses ini boleh dikatakan tidak scalable dan akan terlepas pandang, jika ada kereta yang tidak ada stock, tetapi terlupa di blok.

Setiap feature di dalam aplikasi akan tiba saat perlu ditambah baik, walau proses yang sama, sesuatu fungsi itu akan bermasalah apabila syarikat berkembang. Pembaharuan perlu dilakukan seiring dengan perkembangan syarikat.

UI/UX yang baharu difikirkan untuk membolehkan perubahan harga lebih cepat dan kurang kesilap dilakukan oleh pihak operasi.

Antaramuka baharu

Proses antaramuka baharu lebih mudah.

  1. Pilih lokasi untuk melihat semua kenderaan yang boleh disewa.
  2. Terus edit harga dan kriteria lain dalam satu proses
  3. Semua data akan disimpan secara auto

Proses ini amat mudah, secara default akan ada surge (kenaikan harga) dan blok. Jika ingin edit kriteria yang lebih, klik anak panah v akan terus expand untuk lihat lebih lagi. Berbanding dengan proses lama, proses baharu menjimatkan banyak masa pihak operasi untuk melakukan perubahan harga. Kami akan senantiasa melakukan penambahbaikan ini secara berterusan untuk feature-feature lama yang tidak scalable.

Sebagai pengaturcara kita jangan berasa marah, jika berlaku kesilapan dan soalan berulang-ulang kali untuk satu proses. Ini mungkin datang dari kesusahan antaramuka yang susah difahami.

Filter Input Escape Output. Hello ?

Ada satu terma di dalam pengaturcaraan, Filter Input, Escape Output. Pos ini bukanlah tentang programming, tetapi tentang nombor telefon.

Wahdah merupakan satu sistem yang menerima tempahan bukan sahaja dari Malaysia, tetapi negara lain. Apabila tempahan diterima, kami akan menghantar notifikasi SMS melalui no telefon yang diterima. Kadang-kadang, nombor yang dihantar bukan dalam format negara yang betul. Contoh nombor telefon Malaysia dimulakan dengan +60 dan Singapura bermula dengan +65 . Jika pelanggan menulis 90849394 kami tidak tahu adakah 90 itu kod negara atau nombor tanpa kod negara. Ini adalah masalah bagi kami.

Masalah pertama yang perlu diselesaikan adalah dengan menggunakan form yang meletakkan kod negara dihadapan input nombor telefon.

Kami menggunakan plugin International Telephone Input untuk menjadikan form ini. Dengan cara ini, pelanggan sudah diberikan panduan, bagaimana untuk memasukkan format nombor telefon. Plugin ini sangat membantu dan saya sangat sarankan pengaturcara gunakan plugin ini jika anda mempunyai sistem yang mementingkan  input format telefon dengan betul.

Setelah kami selesaikan masalah input format nombor telefon, lebih mudah untuk kami hubungi pelanggan kami. Sekarang kami fokus kepada bagaimana memudahkah untuk kami menghubungi pelanggan pula.

Di web aplikasi kami, proses menghubungi pelanggan adalah dengan copy / paste dari aplikasi web dan paste di telefon, dan proses berbeza pula untuk Whatsapp pelanggan dan ia satu proses yang rumit bagi staff kami .

Di aplikasi Wahdah Partner (iOS / Android) kami terus buat satu link untuk partner kami klik link tersebut, dan terus mendail no telefon pelanggan. Walaupun ia nampak mudah, tetapi banyak aplikasi mobil yang tidak mempunyai features seperti ini (contoh Expedia Partner Central) .

Pada web aplikasi juga kami mempunyai link tersebut

Dan satu lagi kebiasaan adalah menghantar Whatsapp, dan di aplikasi web kami menambahkan link ke Whatsapp aplikasi, tanpa memerlukan partner / customer support menyimpan nombor untuk menghantar mesej.  Apabila klik icon whatsapp, terus akan membuka aplikasi Whatsapp di desktop atau pun mobile. 

Dan untuk menambah lagi kemudahan, kami terus sediakan template untuk seperti nama pelanggan, jenis kenderaan dan juga nombor booking untuk memudahkan pengenalan dihantar kepada pelanggan.

Walaupun penambah baikan ini sedikit, tetapi menambahkan efisyen kepada proses kerja kami. Ini adalah misi UX dalam mana-mana aplikasi yang kami bangunkan. Harap pos ini dapat memberikan idea bagaimana penambah baikan yang mudah ini adalah penting dalam pembangunan aplikasi.

Siri UX : Tambah baik muat naik dokumen

Ini adalah proses pembayaran sebelum ini, apabila pelanggan sudah membuat pembayaran, mereka akan dipaparkan ucapan terima kasih dan redirect ke halaman tempahan mereka. Mereka akan menerima satu email apabila tempahan sudah diterima untuk muat naik passport / IC dan lesen mereka (untuk pemandu kereta tersebut).¬† Masalahnya kadang-kadang mereka tutup terus browser dan terlupa untuk muat naik sehingga hari tempahan mereka ūüôĀ

Ada beberapa situasi dalam proses ini :

  • Pelanggan sedia ada, dokumen yang sama dengan tempahan sebelumnya
  • Pelanggan sedia ada, dokumen yang baharu kerana mereka menggunakan pemandu lain.
  • Pelanggan baharu.

Jadi apa yang boleh dibuat ?

Paparan 1 : Iterasi pertama

Ini adalah iterasi pertama, tidak terus redirect, tetapi diberi pilihan sama ada mereka boleh terus ke halaman tempahan atau terus ke halaman muat naik dokumen. Saya nampak ada cara boleh ditambah baik.

 

Paparan 2: Iterasi ke 2

Kami paparkan invois untuk lebih banyak maklumat apabila proses pembayaran berjaya. Ini tidak menambahkan proses tetapi hanya memenuhkan maklumat di halaman tersebut.

Paparan 3: Iterasi ke 3

Dalam situasi pelanggan sudah ada dokumen sebelum ini, kami paparkan dokumen mereka , dan jika mereka setuju, hanya klik Yes. Tetapi butang Booking Details, Yes, I want to upload a new one , sangat berterabur.

 

Jadi kami cuba satu konsep menggunakan pilihan, paparkan details pembayaran dan beri mereka pilihan jika mereka mahu menghantar IC / Lesen sekarang atau kemudian.

Paparan 4 : paparan untuk pengguna baharu.

Paparan 5 : paparan untuk pengguna berulang

Butang ini akan berubah dengan pilihan yang dipilih.

Jadi ada 3 butang bertukar mengikut pilihan,

  1. Go to booking Details
  2. Go to Upload Documents
  3. Submit Documents and go to Booking details

Setakat ini kami berpuas hati dengan iterasi ini. Sudah sebulan dilancarkan hampir 90% tempahan memuat naik terus dokumen mereka berbanding 50% sahaja sebelum ini. Kami berharap proses ini memberikan idea bagaimana kami menggunakan pembaikan berterusan. Tidak perlu sempurna, tetapi pusingan Build -> Measure -> Learn akan digunakan untuk iterasi baharu  hasil dari data pelanggan.

 

Siri mari belajar – Notifikasi Mobile

Jika anda mempunyai telefon bimbit Android atau Apple, anda sudah terbiasa notifikasi email, Whatsapp atau Facebook yang biasa anda tunggu-tunggu. Kebiasaan ini hanya menjadi normal pada Apple iOS pada tahun 2009 dan Android pada tahun 2010.

Mobile notifikasi sebelum secara rasmi diwujudkan oleh Android dan Apple menggunakan konsep pull (tarik)

Aplikasi mobile : Ada tak notifikasi untuk aku ? 
Server : Takde lagi
Aplikasi mobile : Ada tak notifikasi untuk aku ?
Server: Ok ada, ni dia.

Konsep pull ini banyak menggunakan bateri kerana setiap saat, semua aplikasi akan bertanya kepada server masing-masing, menyebabkan banyak proses berlaku di belakang.

Mobile push notification menggunakan konsep push (tolak) dan

Aplikasi mobile  : Hi Notification service, kalau ada mesej kejut aku
Notification Service : Ok
Server: Hey Notification Service, ada mesej untuk Applikasi mobile A, tolong hantarkan
Notification Service: Hey Aplikasi mobile A, ada mesej.

Oleh kerana hanya ada satu connection ke Notification service, dikatakan lebih menjimatkan bateri.

Untuk iOS , servis notifikasi dipanggil APNS (Apple Notification Service) dan di Android di panggil FCM (Firebase Cloud Messaging) di mana sebelum nya di panggil GCM (Google Cloud Messaging)  dan sebelumnya dipanggil C2DM (Android Cloud to Device Messaging). Untuk artikel ini saya merujuk kepada APNS (iOS) dan FCM (Android) untuk sebarang rujukan notifikasi mobile.

Jenis notifikasi mobil

Ada 2 proses besar dalam notikasi mobile

  1. Mendaftar notifikasi mobile dari aplikasi
  2. Menghantar notifikasi mobile

Proses pertama adalah mendaftar push notifikasi dari mobile. Aplikasi perlu tahu

  • Device Token – Unik Token yang dari server notifikasi APNS @ FCM (akan berubah)
  • Device ID – Unik ID dari device (bergantung kepada programming language akan generate Unik ID berdasarkan IMEI atau gabungan beberapa parameter)
  • Sistem Operasi – Android atau iOS
  • Akaun – user mana yang mendaftar dalam aplikasi tersebut

Device Token akan diperolehi dari server notifikasi APNS @ FCM , ia akan berubah dengan bergantung kepada situasi seperti instalasi baharu aplikasi.

Ada beberapa senario yang perlu diselesaikan dengan data yang diberi di atas

  • Satu mobile mendaftar satu akaun
  • Satu mobile mendaftar 2 atau lebih akaun
  • 2 atau lebih mobile mendaftar satu akaun

Jadi dalam pangkalan data, perlu menyimpan data tersebut, supaya apabila notifikasi perlu dihantar kita tahu device mana yang perlu di hantar, sama ada Android atau iOS dan berapa device yang perlu terima notifikasi tersebut.

Semua ini boleh dihantar bila-bila apabila pengguna berinteraksi dengan aplikasi kita. Dalam aplikasi partner Wahdah, kami menghantar data ini ketika pengguna login masuk ke dalam aplikasi, jika device id sama, kami update, jika baharu, satu row baharu di tambah.

Contoh table di Wahdah

Penghantaran notifikasi mobile

Kebiasaannya  ada dua senario untuk menghantar ketika berlaku event seperti tempahan masuk, kereta tamat tempoh insurance atau mesej dari pelanggan. Satu lagi ketika kami menghantar promosi jika ada kempen seperti diskaun dan juga pengumuman produk baharu.

Apabila berlaku event seperti tempahan masuk notifikasi akan periksa akaun mana yang terlibat dan senaraikan semua device yang didaftar ke akaun tersebut dan hantar notifikasi ke device terlibat. Notifikasi biasanya akan dihantar sekali dengan proses email dan SMS. Untuk mengelakkan pelanggan merasa di spam dengan notifikasi,  mungkin boleh diperiksa, jika pelanggan sudah online di mobile, hanya mobile notifikasi dan email di hantar, dan jika tiada SMS dan email dihantar.

Selain dari itu, ada banyak servis-servis luar seperti OneSignal , Amazon SNS atau menggunakan FCM (Firebase Cloud Messaging)  sahaja untuk menghantar ke Android & APNS sekaligus.

Konsep notifikasi mobile adalah mudah, tetapi anda perlu faham bahawa banyak logik perlu dijana dari aplikasi anda. Server notifikasi hanya bertugas untuk menghantar notifikasi dan tidak lebih dari itu.

 

 

 

 

 

Adakah apabila kita ubah persepsi, pengalaman juga akan berubah ?

Itu adalah persoalan yang ditanya untuk feature baharu Wahdah yang sedang dibangunkan iaitu Live Car. Persepsi biasa pelanggan adalah kereta sewa perlukan masa untuk disediakan. Pada zaman awal Wahdah, masa untuk pelanggan menempah adalah 24 jam lebih awal, jika ingin lebih awal, mereka perlu menelefon kami untuk memastikan adakah sebarang kereta yang boleh digunakan (Sekarang Wahdah sudah mengurangkan masa kepada 12 jam).

Wahdah semakin kerap mendapat pertanyaan di live chat dan juga telefon dengan soalan.

  1. Ada kereta yang boleh dipakai sekarang ?
  2. Bolehkah kereta diambil pagi ini dan pulang petang pada hari yang sama?

Solusi sekarang kami menggunakan feature pre-book.

  1. Tanya bahagian operasi, kereta apa yang masih tersedia sekarang
  2. Isikan borang pre-book secara online dengan data kereta yang ada.
  3. Hantar kepada pelanggan link untuk pelanggan membuat tempahan & bayaran.

Proses ini memerlukan kerja manual dan perlahan. Kadang-kadang pelanggan tidak sabar dan kami kehilangan pelanggan.

Bagaimana jika kami ubah persepsi pelanggan, bahawa kereta boleh diambil sekarang dan mereka juga boleh guna kereta secara fleksibel ?

Tidak semua kereta boleh dipakai sekarang, tetapi jika ada bagaimana membezakan dengan kereta yang perlukan notis awal ?

Jadi kami membezakan carian kereta yang boleh dipakai sekarang dengan kereta yang perlu persediaan dahulu. Dengan kotak kereta berbeza dengan yang lain, pelanggan tahu kereta ini boleh di sewa sekarang .

Bukan semua kawasan boleh dijadikan kawasan Live Car,  jadi apabila kawasan yang dipilih wujud live car, akan ada tab yang berbeza.

Ada beberapa UX lagi sedang ditambah baik untuk menjadikan pengalaman baharu Live Car adalah pengalaman yang paling menarik pelanggan pernah alami dan akan mengubah persepsi bahawa menyewa kereta adalah proses yang sukar.

Dimulakan dengan design

Saya adalah orang yang visual, dan walau pun dalam diri adalah programmer, tetapi apabila saya memulakan proses berfikir, saya akan bermula dengan design.

Sebagai contoh saya ada melihat website travel ada mengeluarkan popup seperti 5 people where eyeing on this property

Saya berfikir bagaimana untuk menggunakan konsep yang sama di wahdah.my

1 . Mencari external solution

Saya ada melihat www.useproof.com untuk digunakan di website. Melihat footer verified by Proof menyebabkan saya kurang gembira mengiklan website mereka dan juga membayar 29 usd / bulan

2. Mencari solusi yang paling gempak

Menggunakan websocket dan HTML5 atau javascript notification yang lain merasakan feature ini mungkin belum perlu¬† satu solusi yang betul ‘high¬† end’.Jadi langkah pertama disebabkan malas berfikir, saya menggunakan notifyjs.com untuk menghasilkan apa output yang saya fikir menarik tanpa memikirkan apakah backend yang akan digunakan.

dengan code

boleh menghasilkan alert/ notification seperti

Tak menarik bukan ? Jadi terus job ini diserahkan kepada designer untuk dihasilkan seperti yang dikehendaki


Menarik bukan ? Tetapi ini adalah hasil dari NotifyJS dan designer kemaskini dan hantar notifikasi secara manual

Dengan klik butang, notify.js di atas, notifikasi akan keluar.  Sekarang dari segi etika data ini perlu betul dan bukan notifikasi palsu tanpa ada data di belakang. Jadi sama ada notifikasi realtime atau kita mengunakan AJAX secara berkala untuk menerima update terkini kepada pelanggan.

Infrastruktur notifikasi realtime adalah kompleks dan saya belum bersedia untuk melabur masa. Jadi sama ada menggunakan infrastruktur luar seperti Pusher https://pusher.com/tutorials/realtime-notifications  atau menggunakan AJAX secara berkala.

Keputusannya ?¬† saya akan eksperimen dengan AJAX secara berkala kerana beban trafik untuk halaman web Wahdah tidak seberat Lazada dan menggunakan AJAX adalah lebih logik kerana hasil yang sama dengan masa yang lebih sedikit ūüėÄ .

Jadi tunggu sedikit masa lagi, anda akan lihat notifikasi ketika pelanggan cari kereta mereka di Wahdah.  Diharapkan bagaimana proses saya design feature baharu di Wahdah membantu anda sedikit sebanyak.

Mencari kesetiaan selamanya, pelancaran WaClub & WaPoint

Sistem tempahan Wahdah boleh dikatakan sudah lengkap. Pelanggan boleh menempah kereta dan mendapatkan pengesahan tempahan hampir dalam ‘realtime’. Mereka juga boleh menghantar ulasan terhadap perjalanan dan pengalaman apabila menempah kereta dari Wahdah. Jadi apa lagi yang pelanggan mahu ? Dan apa yang Wahdah mahu ?

Wahdah mahu kesetiaan dari pelanggan mereka, dan setakat ini Wahdah hanya menggunakan servis yang terbaik dan mendengar apa yang pelanggan ulas setelah mereka memulang kereta mereka. Kami tambah baik dari maklum balas mereka. Ada pelanggan akan membandingkan harga, ada yang terus menempah dari partner Wahdah kerana mereka memberikan harga yang lebih murah. Jadi kami berfikir, apa yang boleh membeli kesetiaan ? (macam surat cinta pulak)

Apabila kesetiaan diinginkan, Wahdah perlu memberikan janji. Jadi janji pertama kami adalah setiap tempahan pelanggan akan diberikan semula dari bentuk hadiah dan hadiah ini kami berikan nama WaPoint . Setiap RM yang dibelanjakan akan diberikan WaPoint dan boleh ditebus untuk setiap tempahan yang seterusnya. Jadi tempahan yang seterusnya akan bertambah murah dari tempahan sebelum. Ini mungkin boleh menggembirakan pelanggan dan membeli kesetiaan mereka.

Bagus bukan ?

Janji yang kedua, ada pelanggan yang mengeluh, mereka sudah menempah beberapa kali, kenapa tiada diskaun untuk mereka. Mereka tiada beza dengan pelanggan yang menempah pertama kali. Mereka mahu rasa, mereka adalah istimewa, mereka tidak ingin membayar deposit, kerana risiko mereka adalah rendah berbanding pelanggan kali pertama.

Kami dengar dan kami berikan pelanggan yang pernah mendaftar termasuk dalam satu kelab yang dinamakan WaClub. WaClub terbahagi kepada 2, WaClub Basic yang mendapat WaPoint dan WaClub Premium yang mendapat 5% diskaun setiap tempahan (boleh digabungkan dengan promo kod sedia ada) , 1.5 x WaPoint untuk setiap RM yang dibelanjakan dan tiada deposit dikenakan (wow !!) untuk setiap tempahan mereka, kerana kami percaya mereka adalah istimewa.

Jadi apa lagi yang pelanggan mahu !

 

Anda boleh  layari halaman WaClub untuk maklumat lanjut